fbpx

10 Tren Pemasaran untuk Ditonton pada 2019

Pemasaran sedang dibentuk oleh teknologi, metode, dan pola yang muncul. Pendapat yang dikemukakan oleh kontributor Entrepreneur adalah milik mereka sendiri. Sulit untuk memprediksi metode mana yang akan terhubung dengan konsumen paling efektif dalam lanskap pemasaran yang terus berubah. Pada tepatnya ketika pemasar percaya bahwa mereka memahami audiens mereka, teknologi baru, perilaku baru atau bahkan audiens yang sama sekali baru mengubah segalanya. Oleh karena itu, praktis untuk merefleksikan pola tahun lalu dan akan memperhatikan tren yang berkembang dan akan mempengaruhi kesuksesan pada tahun depan. Berikut adalah 10 tren pemasaran yang sebaiknya Anda perhatikan untuk memasuki tahun 2019

1. Corong pemasaran bergeser. Corong pemasaran saat ini menerima siapa pun, menilai mereka untuk mendapatkan keuntungan, dan menolak mereka jika mereka dianggap tidak layak. Seperti yang ditulis John Hall dalam Forbes: β€œTerlalu banyak perusahaan yang melihat pelanggan sebagai penjaga pintu dompet; sementara itu, pelanggan merasa diabaikan dan dihina paling buruk ketika perjalanan berakhir. “Daripada membuka corong pemasaran yang menelan siapa pun itu, bisnis ini sudah memulai secara efisien memanfaatkan konten untuk menargetkan audiens target. Menjangkau orang-orang yang lebih tertarik pada merek Anda tidak hanya lebih hemat biaya; itu juga lebih berkelanjutan dan kurang memakan waktu. Konsumen tidak ingin mengabaikan bisnisnya kepada mereka untuk mencari kepercayaan yang sah dan hubungan yang tulus.

2. Konten adalah segalanya. Dalam iklim saat ini, konten adalah segalanya. Anda sudah tahu bahwa Anda perlu memikat audiensi Anda: menginspirasi mereka, memprovokasi pikiran mereka, menggairahkan mereka atau menarik emosi mereka. Tujuannya bukan untuk hanya menempatkan konten di depan orang dan berharap mereka menanggapinya, tetapi untuk mendorong mereka untuk berbagi dan terlibat dengannya. Konten – baik itu yaitu artikel di outlet atau video di media sosial – membuka pintu untuk komunikasi dua arah, yang sangat penting untuk membangun kepercayaan dan membuat pelanggan tahu bahwa Anda menghargai bisnis mereka.

3. Chatbots tidak ke mana-mana. Layanan pelanggan sangat penting, tetapi tidak semua orang merasa nyaman berbicara dengan orang sungguhan di telepon atau memiliki waktu untuk melakukannya melalui email. Itulah yang membuat chatbots sangat nyaman. Ini adalah pembantu AI kecil yang diintegrasikan ke dalam situs web yang dapat menjawab pertanyaan dan memenuhi permintaan dengan cepat – dan banyak yang dapat melakukannya tanpa mengorbankan kepribadian. Grand View Research melaporkan bahwa pasar chatbot di seluruh dunia akan mencapai $ 1,25 miliar pada tahun 2025, tumbuh pada tingkat tahunan 24,3 persen. Empat puluh lima persen dari pengguna akhir sebenarnya lebih suka beralih ke chatbots untuk layanan pelanggan, jadi jika Anda memilikinya, Anda dapat memenangkan kesetiaan orang-orang yang menikmati berinteraksi dengan program-program kecil ini.

4. AI terus tumbuh. Pada catatan yang terkait, kecerdasan buatan semakin menonjol. Itu membuat analisis data lebih efisien, dapat menargetkan potensi memimpin dengan cepat dan dapat melakukan tugas yang manusia perjuangkan. Terkadang mengambil bentuk pembelajaran mesin canggih, tetapi bahkan sistem rekomendasi Netflix yang menyarankan acara TV baru untuk ditonton secara teknis adalah AI. AI juga dapat memonitor pola online konsumen dan dapat membantu Anda memahami perilaku mereka secara real time, meskipun ada kekhawatiran yang sah tentang apakah ini etis atau tidak. Meskipun Anda memutuskan untuk tidak memanfaatkan AI dengan cara ini, pintar untuk memperhatikan bagaimana konsumen bereaksi terhadapnya dan apakah pesaing Anda menggunakannya.

5. Orang-orang berhati-hati tentang keamanan. Di setiap perusahaan harus memastikan bahwa keamanannya menyeluruh. Sekalipun pelanggan tidak menyadarinya, mereka layak mendapatkan penghormatan penuh terkait dengan privasi, data, dan detail keuangan mereka. Namun, tidak semua perusahaan menjanjikan ini – dan pelanggan mulai memperhatikannya. Dengan Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) mulai berlaku di Eropa tahun ini, konsumen mulai lebih memperhatikan bagaimana bisnis ini bisa menangani informasi mereka. Bicara tentang keamanan Anda dengan pelanggan. Apa yang membuatnya lebih baik daripada yang lain? Dalam ekonomi di mana orang-orang berhak untuk berhati-hati terhadap peretasan, kebocoran, pencurian dan juga mereka akan menyukai perusahaan yang dapat menjanjikan pengalaman bisnis teraman bagi mereka.

6. Pencarian suara semakin keras. Menurut Search Engine Land, penjualan perdagangan berbasis suara di Amerika Serikat mencapai $ 1,8 miliar pada 2017 dan diproyeksikan mencapai $ 40 miliar pada tahun 2022. Ya, itu 40 miliar! Tren pada tahun 2019 adalah tahun untuk maju dari permainan. Pencarian suara adalah sedikit teknologi yang cerdas. Lagi pula, siapa yang tidak suka hanya bisa mengatakan dengan lantang kepada pembicara pintar terdekat, “Tempatkan pesanan untuk perlengkapan sekolah”? Pencarian suara tidak hanya mempermudah pencarian informasi secara online tanpa mengeluarkan perangkat tetapi orang menyukainya karena mengurangi waktu layar mereka. Tahun depan, pastikan Anda dioptimalkan untuk pencarian suara.

7. Video vertikal sedang meningkat. Anda sudah tahu bahwa video sangat penting. Dulu menjadi salah satu aspek dari strategi pemasaran Anda, tetapi sekarang Anda membutuhkan seluruh strategi hanya untuk video Anda! Orang-orang menonton video berjam-jam setiap hari, dan YouTube adalah mesin pencari terbesar setelah saudara kandungnya Google. Baik itu di Facebook, Instagram atau platform lain, video tidak akan ke mana-mana. Namun, orang tidak selalu suka mengubah perangkat seluler mereka ke samping. Instagram adalah salah satu platform media sosial paling populer saat ini – meluncurkan IGTV pada bulan Juni dengan tujuan untuk menonton video dalam mode vertikal. IGTV memungkinkan konten yang lebih panjang, sehingga Anda dapat mempublikasikan video animasi, demo, wawancara, studi kasus, realitas virtual 360 derajat, streaming langsung, dan banyak lagi. Strategi media sosial Anda perlu mengingat video IGTV bentuk vertikal.

8. Saatnya untuk fokus pada Gen Z. Gen Z semakin tua, yang berarti mereka mulai memasuki dunia kerja dan memiliki daya beli. Anda mungkin ingat bagaimana para pemasar berusaha memahami kaum milenial (sepertinya tidak ada industri yang tidak mereka bunuh tetapi, mereka baru saja bangkrut dan lebih sulit untuk dibohongi), jadi sekaranglah saatnya untuk memperhatikan Gen Z. Tidak mungkin akan membuat pernyataan monolitik tentang anggota generasi termuda kedua, tetapi Anda harus ingat beberapa hal: mereka mencari keaslian, dan mereka lebih suka bisnis yang bertanggung jawab secara sosial. Mereka tumbuh di dunia yang menakutkan dan ekonomi yang sulit, sehingga mereka lebih cenderung beralih ke perusahaan yang membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik.

9. Pencarian visual sedang berjalan. Selain pencarian suara, dapatkah Anda menyebutkan jenis metode pencarian lain yang sedang naik daun? Visual. Google telah lama mengaktifkan pencarian gambar terbalik, tetapi teknologi kamera baru memungkinkan orang untuk mengambil gambar sesuatu di dunia nyata dan menemukan informasi tentangnya. Pinterest meluncurkan fitur Lensnya kembali pada bulan Februari, dan platform media sosial melaporkan bahwa para penggunanya melakukan lebih dari 600 juta pencarian bulanan bersamanya. Untuk meningkatkan kekuatan pencarian gambar, jangan abaikan Pinterest dalam upaya pemasaran Anda, dan optimalkan gambar situs Anda (dan sosial) untuk SEO.

10. Influencer memiliki identitas yang berbeda. Pemasaran influencer ini juga merupakan strategi media sosial klasik, tetapi siapa yang berpengaruh mulai berubah. Perusahaan sebelumnya mengandalkan selebritas untuk meyakinkan orang bahwa produk pantas dibeli, tetapi konsumen sekarang condong ke arah rekan-rekan mereka. Pengecer makanan beku dari Islandia. Misalnya, baru-baru ini beralih dari pemasaran selebriti ke bermitra dengan orang “nyata” (mikro-influencer) karena pelanggan mereka adaalah ibu. Dalam hal ini dapat dipercayai ibu-ibu lain di atas merek dan yang disebut pakar industri . Tahun depan, sesuaikan strategi pemasaran influencer Anda sesuai dengan siapa audiens Anda yang paling mungkin merespons. Pemasaran menjadi semakin kompleks, sehingga praktis bagi para pemasar untuk terus mengawasi teknologi, metode, dan pola yang muncul.

SUMBER LINK : https://www.entrepreneur.com/article/324043

15 Maret 2019

0 responses on "10 Tren Pemasaran untuk Ditonton pada 2019"

    Leave a Message

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

    For security, use of Google's reCAPTCHA service is required which is subject to the Google Privacy Policy and Terms of Use.

    I agree to these terms.

    X
    X