fbpx

Mengapa Pengukuran Yang Efektif Membutuhkan Organisasi Pemasaran yang Dewasa

ROI pemasaran. Anda tidak dapat mengayunkan ebook di dunia pemasaran digital tanpa harus berbincang tentang “ROI pemasaran” yang mahakuasa dan betapa pentingnya kita dapat membuktikan nilai dari apa yang kita lakukan sebagai profesional pemasaran. Karena masa kerja CMO terus mereda hanya dalam waktu 44 bulan, ada tekanan yang meningkat dan terus-menerus bagi para pemimpin untuk menggambarkan dampak garis atas dan garis bawah dari program mereka. Itu valid, tentu saja; pada akhirnya, jika pemasaran tidak mendorong hasil, itu adalah investasi yang buruk.

Tetapi kuncinya adalah bagaimana kita mendefinisikan “hasil”, dan kemampuan kita untuk mengukur kesuksesan secara langsung terkait dengan kematangan organisasi pemasaran kita secara keseluruhan. Semua Pengukuran Tidak Diciptakan Sama Kesalahan yang dibuat sebagian besar pemasar dan tim eksekutif B2B adalah bahwa mereka memperlakukan hasil pemasaran dan metrik sebagai standar universal yang harus dibagi oleh setiap bisnis.

Mereka mencari tolok ukur yang pasti dan absolut untuk semuanya, mulai dari kesadaran merek hingga generasi memimpin hingga jadwal konversi dan penjualan. Tetapi tidak setiap organisasi memiliki perlengkapan yang sama untuk mengukur dampak pemasaran mereka, dan itu penting ketika harus memahami apa yang harus kita lacak dan apa yang dapat kita harapkan dalam hal wawasan dan hasil.

Tautan yang hilang dalam pengukuran pemasaran berkaitan dengan kematangan pemasaran digital. Organisasi yang berbeda memiliki tingkat kematangan yang berbeda – atau tingkat kecanggihan strategi dan program mereka – dan yang memiliki implikasi langsung terhadap kemampuan mereka untuk menangkap metrik dan mengukur keberhasilan. Pengukuran Membutuhkan Infrastruktur  Anda mungkin telah melihat berbagai versi model kematangan dalam pemasaran digital, yang semuanya memiliki dasar pemikiran yang sama.

Perusahaan yang kurang matang masih menerapkan strategi pemasaran digital yang sehat. Itu bisa melibatkan: Menentukan tujuan dan sasaran yang jelas Memahami target audiens & personas Memetakan perjalanan pelanggan yang khas Mengartikulasikan proposisi nilai yang jelas Memilih dan membangun saluran digital inti Bagi mereka, kesuksesan sering ditentukan dengan menetapkan tolok ukur untuk ukuran dan jangkauan audiens, saluran target dan komunitas, kesadaran merek, dan hanya membangun irama yang dapat diukur dan berkelanjutan untuk memproduksi dan menciptakan kampanye dan konten yang selalu aktif untuk mendukung pasar yang ingin mereka jangkau .

Tetapi untuk mendapatkan metrik keras seperti ROI – atau pengembalian finansial atas investasi finansial – Anda harus memiliki infrastruktur yang signifikan untuk: Hitung pengeluaran pemasaran Anda untuk digital Tangkap metrik yang penting bagi Anda Lacak kinerja kampanye dan konten Anda Bagikan pengukuran berdasarkan saluran, kampanye, jenis media, dan pemirsa (sebagai permulaan) Memahami prospek dan perilaku pengguna di situs Anda sendiri dan di tempat lain Itu membutuhkan waktu, uang, dan teknologi – dan tidak setiap perusahaan memiliki tingkat sumber daya yang sama untuk berkomitmen atau keahlian dalam peringkat mereka (atau melalui mitra) untuk menyelesaikannya. Tidak apa-apa untuk memulai di suatu tempat Banyak kebijaksanaan pemasaran yang umum mengecam penggunaan metrik “kesombongan” – hal-hal seperti pengikut, suka, pelanggan, atau jangkauan – ketika mengukur keberhasilan pemasaran.

SUMBER LINK : https://business.linkedin.com/marketing-solutions/blog/content-marketing-thought-leaders/2018/why-effective-measurement-requires-a-mature-marketing-organizati

15 Maret 2019

0 responses on "Mengapa Pengukuran Yang Efektif Membutuhkan Organisasi Pemasaran yang Dewasa"

    Leave a Message

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

    X
    X