fbpx

TOP TREN DIGITAL DAN PREDIKSI PEMASARAN 2019

Diposting pada 7 Januari 2019 oleh Sven Lubek Pemasaran berada di tengah-tengah revolusi digital yang membawa teknologi baru yang tak terhitung jumlahnya yang semuanya memengaruhi pemasaran dengan cara mereka sendiri yang unik. Pada tahun 2019 tren pemasaran digital misalnya, popularitas belanja di ponsel pintar memengaruhi saluran pembelian dari iklan ke troli, dan meningkatnya asisten digital yang menjadikan SEO pencarian suara sebagai bagian ada yang baru dari strategi digital. Sejalan dengan itu, smartphone juga memunculkan pencarian suara.

Pada intinya, bahwa tren pemasaran digital terus-menerus datang dan pergi. Sebagai ilustrasi, berikut ini adalah beberapa tren pemasaran digital 2019 yang sedang naik dan akan datang, dan bagaimana tren ini akan memengaruhi strategi pemasar sepanjang tahun yang akan datang.

1. Kecerdasan Aktual dengan AI Salesforce baru-baru ini melaporkan bahwa penggunaan kecerdasan buatan di antara pemasar akan tumbuh lebih dari 50 persen dalam dua tahun ke depan untuk tujuan penargetan iklan yang lebih baik. Pada tahun 2019, kami juga akan memulai melihat AI dalam digunakan untuk mengoptimalkan gambar kreatif iklan. AI pada akhirnya yang akan digunakan untuk tidak hanya memahami data kontekstual, tetapi juga gambarnya. Lebih lanjut, AI untuk “iklan maksud” akan muncul, dan platform akan dapat mengenali apa yang ingin dicapai oleh pembelanja dan memenuhi pengiriman pesan dan gambar kreatif untuk pengalaman pengguna. Artikel lain yang mungkin Anda nikmati: Calvin Klein Drops dalam Mendukung Digital Data Identitas dan Fase Selanjutnya Pemasaran Digital

2. Influencer Marketing Goes Mainstream Pada tahun ini, mereknya akan mengalokasikan lebih banyak anggaran dari sebelumnya untuk mempengaruhi pemasaran karena hasil kampanye nya sangat efektif bagi pengiklanan tahun lalu. Pemasaran influencer dengan cepat menjadi cara yang lebih cepat dan hemat biaya untuk menjangkau calon pelanggan baru. Selain itu, pemasaran influencer telah mencapai ceruk baru dengan gamer: E-sports mendapat peningkatan besar pada tahun 2018 dan platform video streaming langsung Twitch menjadi fokus perhatian yang sangat lebih besar di ranah pemasaran influencer. Pemasar akhirnya akan memanfaatkan potensi jangkauan Twitch sepenuhnya pada tahun 2019.

3. Iklan Video Akan Tumbuh Karena konsumen akan menghabiskan lebih banyak waktu di ponsel pintar mereka untuk menonton video, pengiklan diharapkan menghabiskan $ 20 miliar untuk video seluler pada 2019 (naik dari $ 2 miliar pada 2015), dan video akan diperkirakan menyumbang 85 persen dari total lalu lintas Internet pada 2019 (keduanya ditayangkan langsung video dan iklan video). Setahun terakhir ini, 65 persen tayangan iklan di Instagram adalah hasil dari konten video, dan ini diperkirakan akan semakin berkembang. Dengan jenis pertumbuhan dan konsumsi iklan video ini oleh konsumen, iklan video harus menjadi bagian dari strategi setiap pemasar pada tahun 2019. Pemasar dapat mempercepat konten iklan video mereka dengan menjalankan iklan video di YouTube dan Instagram, serta dengan membuat konten video di rumah atau bekerja dengan agen kreatif pihak ketiga.

4. Pencarian Diaktifkan Suara Matang Pada tahun 2020 yang akan datang, diharapkan bahwa 50 persen dari semua pencarian akan menjadi pencarian suara, dan pada tahun 2022 yang akan datang, penjualan perdagangan suara akan mencapai $ 40 miliar. Tahun depan, konsumen akan dapat melakukan lebih banyak dalam pencarian dengan suara mereka, dan pemasar ponsel harus siap untuk iklan pencarian yang diaktifkan suara. Platform antarmuka pengguna akan menjadi medan pertempuran baru bagi pemasar (Alexa v Google Home, Siri, Bigsby). Ketika mesin pencari tumbuh semakin sensitif terhadap niat pengguna, semakin penting bagi pengiklan untuk menandai setiap gambar, video, dan konten secara tepat dengan deskripsi meta dan teks-alt. Mesin pencari menggunakan bit informasi ini untuk segera mengkategorikan dan menyajikan konten kepada pengguna. Tanpa mereka, pemasar akan kehilangan lalu lintas — terutama pada tahun 2019.

5. Iklan Messenger dan Iklan Dalam Aplikasi sedang Naik Menurut Statista, 2,01 miliar pengguna ponsel mengakses aplikasi perpesanan over-the-top untuk berkomunikasi pada tahun 2018, jumlah yang diproyeksikan akan tumbuh menjadi 2,48 miliar pengguna pada 2021. Aplikasi obrolan APAC teratas sudah di depan pengembang barat dalam menggunakan iklan messenger untuk menjangkau khalayak. Di Korea Selatan, negara berpenduduk 50 juta, KakaoTalk menghitung 32 juta pengguna lokal yang menghabiskan rata-rata 850 menit untuk KakaoTalk per bulan.

Pada bulan Agustus 2018, Whatsapp Messenger adalah aplikasi yang paling banyak diunduh untuk pengguna Android di seluruh dunia dan sedang digunakan oleh 450 juta orang setiap hari di iOS dan Android. Whatsapp diikuti oleh Facebook Messenger; yang kini melibatkan 1,3 miliar orang di seluruh dunia dan merupakan aplikasi terkemuka di AS dengan 126,3 juta pengguna. Selain itu, ada laporan baru dari AppAnnie memperkirakan bahwa pada tahun 2019 jumlah aplikasi yang menggunakan iklan dalam aplikasi akan tumbuh sebesar 60 persen karena pengiklanan meningkatkan tingkat konversi dengan pengguna yang ditawan ini. Tahun ini akan menjadi tahun bagi pengiklan untuk memulai bereksperimen dalam menggunakan aplikasi messenger untuk menargetkan dan terlibat dengan khalayak luas ini serta meningkatkan pengeluaran iklan dalam aplikasi.

6. Menemukan Cara Baru untuk Memerangi Penipuan Iklan dan Memastikan Keamanan Merek RetailDive melaporkan bahwa tingkat penipuan hampir dua kali lipat sejak 2017, dan perkiraan Juniper Research bahwa penipuan iklan akan menelan biaya pengiklan $ 19 miliar pada tahun 2018. Dan pada tahun depan akan lebih menantang merek dan platform untuk tetap berada di atas tren penipuan yang muncul dari banjir klik dan injeksi klik ke spoofing SDK. Teknologi yang eksploratori pada tahun 2018 akan menjadi pusat perhatian pada tahun 2019, termasuk blockchain, yang membantu menciptakan model baru yang menggunakan pipa terenkripsi kriptografi untuk memastikan bahwa audiens target benar-benar mendapatkan iklan yang dikirim. Blockchain diharapkan untuk mengatasi transparansi, mengurangi serangan penipuan dan mengatasi kelemahan dalam sistem OpenRTB.

Pengembangan sistem pendeteksian kecurangan iklan berbasis AI dan pembelajaran yang lebih canggih diharapkan pada tahun 2019 juga. Keamanan merek menjadi perhatian utama, dan akan ada kebutuhan yang meningkat bagi pengiklan untuk mendapatkan informasi yang lebih baik mengenai kualitas inventaris. Pada saat yang sama, ada peningkatan dalam mengenali masalah keamanan ini sebagai tanggung jawab penerbit. Lebih fokusnya pada solusi teknologi untuk mengidentifikasi pola penipuan akan menjadi kunci di 2019.

7. Tren Makro: Ekosistem Aplikasi APAC Meluas ke Eropa dan A.S. Dalam ekosistem seluler global, aplikasi berbasis Cina dan APAC lainnya dari obrolan ke E-Commerce mulai melonjak melalui barisan toko aplikasi AS dan UE pada tahun 2018. Diskon, pembayaran tanpa batas dan layanan pelanggan merupakan faktor pendorong dalam aplikasi APAC akan mendapatkan daya tarik di global pasar. Transaksi akan terus tumbuh, dan dengan itu, konsep-konsep baru yang diperkenalkan oleh APAC ke pasar barat seperti perdagangan sosial diperkirakan akan meningkat dengan media sosial dan kampanye pada tahun 2019.

8. Penawaran Paralel adalah Hal Besar Selanjutnya untuk Iklan Dalam Aplikasi Masa memonetisasi aplikasi melalui iklan di sistem air terjun telah berakhir. Pada tahun ini, aplikasi akan menjual inventaris iklannya melalui penawaran tajuk, atau penawaran paralel. Tidak seperti air terjun di mana permintaan dikirim secara berurutan ke sumber permintaan iklan, satu per satu, penawaran paralel mengirimkan permintaan iklan ke sumber permintaan iklan secara bersamaan, dan lelang OpenRTB kemudian berlangsung di sisi server mediator iklan.

Hal ini memungkinkan jaringan iklan tidak hanya memilih untuk mengisi atau tidak mengisi dasar harga tertentu, tetapi juga untuk melaporkan estimasi nilai tayangan. Model baru ini menciptakan lingkungan yang adil dan kompetitif di mana jaringan iklan dapat lebih agresif dalam memenangkan tayangan, tetapi tanpa overbidding, maka dari itu akan menjadi metode pilihan bagi pengiklan dalam aplikasi pada tahun 2019.

https://www.chiefmarketer.com/top-2019-digital-marketing-trends-and-predictions/

15 Maret 2019

0 responses on "TOP TREN DIGITAL DAN PREDIKSI PEMASARAN 2019"

    Leave a Message

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

    For security, use of Google's reCAPTCHA service is required which is subject to the Google Privacy Policy and Terms of Use.

    I agree to these terms.

    X
    X