fbpx

7 Tren Pemasaran Digital Yang Akan Dimiliki 2019

via google.com

2018 telah menjadi tahun yang membaik dan membangun tren media sosial 2017. Sejauh ini, kami telah melihat peningkatan lanjutan dalam augmented reality, konten video, dan pemasaran influencer. Tetapi sekarang karena 2018 adalah sepertiga dari jalan yang Anda lewati, Anda mungkin bertanya-tanya: “apa yang 2019 miliki untuk kita?” Kami belum bisa memastikan, tetapi kami memiliki beberapa prediksi untuk Tahun Baru mendatang.

Kami akan membahas prediksi kami di artikel ini dan memberi Anda gambaran bagaimana lanskap pemasaran digital yang terus berubah dapat terlihat hanya dalam beberapa bulan. Bangkitnya Pembicara yang Cerdas Yang ini mungkin aneh untuk dilihat pada daftar tren pemasaran digital, tetapi dengarkan (pun intended) kami. Pembicara cerdas seperti Amazon Alexa, Google Home, dan Apple HomePod telah membuat gelombang di pasar teknologi konsumen selama beberapa tahun terakhir.

Dan konsumen menyukainya: 65% pemilik speaker cerdas mengatakan mereka tidak ingin hidup kembali tanpa asisten yang dikontrol suara. Jadi bagaimana hubungannya dengan pemasaran digital? Kami mungkin akan melihat semakin banyak publikasi online merangkul suara dan mempublikasikan konten audio ke perangkat ini. Mereka akan melakukan ini dengan harapan mendaratkan olahraga di “Flash Briefing” pendengar, mendorong pengikut mereka untuk mengikuti setiap hari. Selain itu, kami berharap dapat melihat lebih banyak iklan di platform ini — lagipula, publikasi perlu memonetisasi konten.

Amazon, Google, dan Apple mungkin meluncurkan platform periklanan mereka sendiri untuk ini, sehingga memudahkan perusahaan untuk membeli dan menjual ruang iklan. Pikirkan Adwords tetapi untuk Beranda Google Anda. Internet Akan Mengejar Televisi Penelitian menunjukkan bahwa internet akan menyusul televisi pada tahun 2019 dalam hal jam menonton. Menurut penelitian, orang akan menghabiskan 2,6 jam sehari online dan 2,7 jam sehari menonton tabung pada 2019. 45 menit rata-rata waktu internet orang akan dihabiskan menonton video mobile. Karena itu, kami yang memperkirakan perusahaan akan menghabiskan lebih sedikit uang untuk iklan televisi dan lebih banyak uang untuk video web, media sosial, dan iklan web di Tahun Baru. Apakah perusahaan Anda akan melakukan hal yang sama? Media Sosial Akan Lebih Terintegrasi Dengan Layanan Lain Perusahaan media sosial akan terus mengintegrasikan layanan mereka ke dalam aplikasi pihak ketiga. Misalnya, seperti bagaimana Facebook dan LinkedIn memungkinkan pengguna untuk mendaftar ke layanan pihak ketiga dengan akun mereka dan berbagi data dengan layanan pihak ketiga Satu-satunya Alat Manajemen Media Sosial yang Anda Butuhkan Kami berharap tren ini berlanjut dan agar platform sosial menjadi lebih terintegrasi dengan layanan lain. Aplikasi media sosial mungkin mulai berbagi lebih banyak data pengguna dengan audiens mereka dan menciptakan pengalaman yang lebih mulus di seluruh aplikasi pihak ketiga. Ini membantu perusahaan media sosial mempertahankan dominasinya, mendapatkan lebih banyak info tentang pengguna, dan memberikan layanan yang lebih baik untuk situs web dan aplikasi yang lebih kecil Video Langsung Akan Terus Berkembang Bukan rahasia lagi bahwa layanan video langsung YouTube, Facebook dan Instagram membuat gelombang di 2016, 2017, dan 2018.

Faktanya, pada tahun 2016 lebih dari 80% pengguna internet menonton lebih banyak video langsung dari tahun sebelumnya — kemungkinan karena meningkatnya lebih banyak layanan streaming modern. Jangan biarkan merek Anda terlambat ke kereta musik video langsung. 67% dari pemirsa langsung mengatakan bahwa mereka lebih cenderung membeli tiket konser untuk melihat band atau menghadiri suatu acara jika mereka melihat siaran langsung dari acara serupa secara daring. Selanjutnya, 45% dari penonton langsung akan membayar untuk melihat atlet, tim, atau pemain favorit di aliran online. Lihat infografis Facebook Live Facebook terbaru untuk informasi lebih lanjut tentang pertumbuhan video langsung. Video (Dan Iklan Video) Akan Terus Berkembang Seperti video langsung, video tradisional juga akan terus bertambah. Studi-studi memperkirakan video menghasilkan 85% dari total lalu lintas internet pada tahun 2019. Selanjutnya, 54% pengguna internet sudah menonton video pada platform media sosial setiap bulan, dan jumlah itu hanya akan bertambah pada tahun-tahun mendatang. Iklan video juga sedang naik daun. 65% tayangan iklan di Instagram adalah hasil dari konten video, dan kami berharap jumlah itu akan semakin bertambah. Pemasar harus mempertimbangkan untuk menambahkan video untuk strategi media sosial 2019 mereka.

Beberapa cara untuk melakukan ini adalah dengan menjalankan iklan video di YouTube dan Instagram, membuat konten video sendiri, atau bermitra dengan influencer untuk penempatan atau dukungan produk berbayar dalam video mereka.

Chatbots Akan Menjadi Hal Normal Kami di mata konsumen. Dengan kata lain: kebaruan akan memudar tetapi kita akan melihat mereka menjadi lebih luas dan bermanfaat. Pada 2019 kami berharap chatbots menjadi tempat pertama seseorang memesan pizza, memilih paket seluler, atau bahkan memesan kamar hotel. Chatbots memungkinkan pengguna Anda untuk melakukan semua ini tanpa perlu repot mengunduh aplikasi asli. Data mengatakan chatbots juga akan mendominasi. Menurut sebuah studi dari LivePerson, hanya 19% dari 5.000 orang yang disurvei memiliki persepsi negatif tentang chatbots. Selanjutnya, 33% memiliki pandangan positif dan 48% tidak peduli selama masalah mereka berharap chatbots terus tumbuh di tahun 2019 — dan mereka kemungkinan akan menjadi lebih “normal” diselesaikan. Tetap terdepan dan kembangkan chatbot untuk merek Anda. Mereka relatif mudah untuk dikembangkan dan dapat membuat perbedaan antara menutup penjualan cepat atau kehilangan pelanggan ke layanan dengan chatbot yang mudah digunakan — terutama untuk pengiriman makanan. Perlu inspirasi untuk chatbot merek Anda? Lihat infografis ini. Bangkitnya CEO Sosial Di era berita palsu, penting bagi CEO dan eksekutif top lainnya untuk bersosialisasi. Ini meningkatkan reputasi perusahaan Anda, membantu membangun kepercayaan dengan pengguna Anda, dan bahkan membuat perusahaan Anda lebih menarik bagi pelamar pekerjaan. Menurut data dari OkToPost, pada 2016 hanya 40% CEO yang aktif di media sosial. Dari pengguna tersebut, 70% hanya menggunakan LinkedIn. Namun, kami berharap jumlah ini bertambah seiring dengan ketidakpercayaan di media, membuat orang ingin mendengar berita langsung dari sumbernya. Ada sejumlah cara yang bisa dilakukan oleh CEO untuk suaranya. Beberapa cara terbaik adalah dengan memposting ke blog perusahaan, menulis di Media, Tweeting dari akun pribadi, atau menulis posting blog di LinkedIn. Bukti Masa Depan Anda! Dan begitulah: tujuh tren pemasaran digital yang akan mendominasi 2019. Meskipun 2019 hampir setengah tahun lagi, tetap di depan permainan dan gunakan tips ini untuk membuktikan masa depan perusahaan Anda terhadap pemasaran digital yang terus berubah. Tren apa yang menurut Anda akan mendominasi 2019? Tweet mereka kepada kami, dan kami akan Retweet yang terbaik.

Sumber Link : https://www.socialreport.com/insights/article/360000663006-7-Digital-Marketing-Trends-That-Will-Own-2019

4 Februari 2019
X
X