fbpx

7 tren ditetapkan untuk membentuk pemasaran pada 2019

12 bulan ke depan akan melihat potongan-potongan utama jatuh pada tempatnya, dengan investasi yang lebih besar dalam data dan e-commerce dan pemasar beralih ke tim in-house untuk kreatif yang bertujuan yang membawa pukulan. Menyusul sejumlah pengumuman besar untuk industri pemasaran pada paruh kedua tahun 2018, 12 bulan mendatang akan melihat potongan-potongan yang signifikan jatuh, dengan perekrutan diharapkan untuk mulai untuk HQ2 Amazon di New York City, kesepakatan pemasaran besar mulai membuahkan hasil dan warisan merek mempercepat fokus mereka pada layanan langsung untuk memerangi kebangkitan pengganggu. Yang mendasari pergeseran ini akan menjadi investasi yang lebih berat dalam data dan e-commerce, dengan pemasar beralih lebih sering ke mitra luar untuk meminta bantuan – tetapi tidak selalu dari rangkaian agensi tradisional. Permintaan untuk pesan kreatif berdampak tinggi, digerakkan oleh tujuan, disampaikan melalui sejumlah saluran yang berkembang seperti TV yang terhubung, akan terbukti penting dalam membedakan merek dari pesaing. “Setiap orang memiliki teknologi digital, setiap orang memiliki akses ke modal – dan sekarang diferensiasi adalah merek,” Keith Johnston, direktur riset di Forrester, mengatakan kepada Marketing Dive. PEMASARAN MOBILE Dapatkan Pemasar Seluler di Kotak Masuk Anda Mendaftarlah untuk buletin Marketer Mobile untuk mendapatkan ringkasan harian dari perkembangan terbaru dalam pemasaran mobile. DAPATKAN NEWSLETTER Tetapi jendela untuk membuat kesan dengan konsumen juga akan pendek dan ramai tahun ini, karena faktor-faktor luar seperti peningkatan pengawasan regulasi terhadap platform digital, peningkatan menjelang pemilihan presiden 2020 dan kemungkinan penurunan ekonomi tampak besar. Kebutuhan untuk meningkatkan pertumbuhan dan menguntungkan selama periode ini pada akhirnya akan memandu lebih banyak keputusan pemasaran, menciptakan ketegangan baru sambil mempercepat tren yang menjadi jelas di 2018. “Ini berarti bahwa pengiklan akan terus memotong biaya sedapat mungkin – biaya agensi, biaya produksi, dan pengeluaran media – sambil berinvestasi dalam kemampuan internal untuk mengeksekusi hasil digital dan sosial yang sederhana,” kata Michael Farmer, ketua dan CEO Farmer & Co. dan penulis “Madison Avenue Manslaughter.” Potongan jatuh ke tempatnya Amazon HQ2 yang disebutkan di New York – yang bisa memecah tahun ini jika semua persetujuan yang diperlukan datang – dorongan menuju agensi dalam-perumahan dan kesepakatan besar seperti Acxiom membeli IPG akan mengganggu lanskap agensi, platform dan, tentu saja, merek-merek yang mendukung mereka pada tahun 2019. Memang, peran para pemain di seluruh ekosistem akan berubah, dengan pemasar memakai lebih banyak topi terkait dengan teknologi dan pertumbuhan sementara juga meminta mitra untuk menyederhanakan penawaran mereka dan lebih fokus pada layanan data. “Setiap orang memiliki teknologi digital, semua orang memiliki akses ke modal – dan sekarang diferensiasi adalah merek.”   Keith Johnston Direktur penelitian, Forrester Tidak semua transformasi akan positif: Kelompok pemegang iklan seperti WPP akan terus memperketat dan menekan portofolio mereka dalam upaya turnaround yang sangat terkonsentrasi, menurut Farmer. “Pergeseran WPP untuk [mengkonsolidasikan] dan merampingkan operasinya merupakan indikasi dari apa yang sudah terjadi di perusahaan induk lainnya,” Jay Pattisall, analis utama di Forrester, mengatakan kepada Marketing Dive. “Implikasinya adalah: pemasar akan merekrut perusahaan induk terlebih dahulu dan agensi kedua.” Itu berarti lebih banyak agen harus menawarkan platform teknologi perusahaan terintegrasi, seperti halnya dengan Publicis People Cloud, per Pattisall. Konsultan, di sisi lain, akan mengambil keuntungan dari masa transisi agensi yang bergelombang untuk memenangkan klien. Di depan itu, akuisisi Mitra MDC yang potensial oleh Accenture akan menjadi tontonan di 2019. Dapatkan berita pemasaran seperti ini di kotak masuk Anda setiap hari. Berlangganan Dive Marketing: E-mail: Masukkan email kantor Anda  DAFTAR Dengan mendaftar, Anda setuju dengan kebijakan privasi kami. Anda dapat memilih keluar kapan saja. Di sisi klien, CMO akan merasakan tekanan untuk menyulap berbagai peran – seputar pertumbuhan, pembelajaran, dan informasi – semuanya sambil memusatkan merek mereka lebih tepat pada “tujuan”. Dengan potensi resesi dalam waktu dekat, pemasar yang cerdas akan dihadapkan dengan tantangan ekonomi lebih lanjut, tetapi juga peluang. “Jika Anda ingin berinvestasi selama masa tidak aktif, Anda dapat meninggalkan pesaing Anda,” kata Johnston. Semua orang akan mencoba untuk ‘Lakukan Saja’ Berbicara tentang tujuan, lebih banyak merek pada 2019 akan mencoba meniru kesuksesan kampanye “Just Do It” Nike yang dibintangi Colin Kaepernick, yang telah membuka pintu air untuk kemungkinan kreatif – tetapi juga risiko baru. “Tidak ada lagi topik ‘terlarang’,” Danielle Lee, kepala global mitra solusi, mengatakan dalam komentarnya kepada Marketing Dive. “‘[K] ketika serangan balasan datang (dan itu akan datang) Anda harus siap untuk terlibat dengan audiensi yang telah Anda buat tidak nyaman atau bahkan menyinggung dan tanpa ragu berdiri di kebenaran Anda. ” Permintaan yang tinggi untuk pemasaran yang berani akan memacu merek dengan nilai inti yang kuat untuk mengembangkannya, menawarkan program yang lebih komprehensif dan dapat ditindaklanjuti. “Konsumen benar-benar mencari: apa informasi di luar tujuannya? Apa yang bisa saya lakukan?”   Jill Cress CMO, National Geographic “Konsumen benar-benar mencari: apa informasi di luar tujuannya?” National Geographic CMO Jill Cress berkata kepada Marketing Dive. “Apa yang bisa kulakukan?” Dengan menyediakan langkah konkret bagi konsumen untuk meningkatkan dunia dan diri mereka sendiri, merek akan dapat mengubah penggemar yang setia menjadi sejenis pemengaruh mikro, menurut Cress. Demikian pula, aspek tujuan yang sering diabaikan bahwa pemasar cerdas akan memanfaatkan pada 2019 akan datang dari dalam tembok perusahaan. “Karyawan ingin tahu di mana perusahaan mereka berdiri,” kata Lee. “Duduk di sela-sela bukan lagi pilihan.” Dengan menanamkan bisnis dengan seperangkat nilai yang terdefinisi dengan jelas, para pemimpin akan dapat memberi energi bakat mereka dan menghubungkan divisi-divisi seperti produk, pemasaran dan penjualan untuk mendorong hasil yang lebih kuat. “Para pemasar yang hebat akan menggunakan [tujuan] untuk keluar dari situasi yang sunyi ini,” kata Forrester, Johnston. “Saya pikir CMO akan menggunakannya sebagai kesempatan untuk menyatukan C-suite.” Menjatuhkan CMO memanfaatkan tujuan mungkin membantu mereka membangun kembali kepercayaan dengan konsumen, tetapi hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk platform digital yang, setelah satu tahun dipukuli oleh berita utama negatif, bisa melihat tindakan keras peraturan. Facebook saat ini sedang digugat oleh jaksa agung Washington, D.C., dan pada saat yang sama sedang dalam penyelidikan FTC karena berpotensi melanggar pemotongan keputusan persetujuan pengguna dengan agensi pada tahun 2011 – dua konsekuensi signifikan dari skandal Cambridge Analytica. Masalah terakhir mendapat perhatian baru pada akhir Desember di tengah wahyu bahwa Facebook berbagi informasi sensitif, termasuk pesan pribadi pengguna, dengan perusahaan tertentu. “Saya akan berharap untuk melihat sesuatu dari FTC [pada tahun 2019] – ada beberapa hal yang cukup besar dipertaruhkan di sini,” Alison Pepper, SVP hubungan pemerintah di 4A, mengatakan kepada Marketing Dive. “Tergantung pada apa yang FTC temukan, pelanggaran terhadap keputusan persetujuan berpotensi dapat datang dengan hukuman moneter yang sangat besar.” Tetapi semua pemain dalam ekosistem pemasaran, bukan hanya platform digital, harus waspada pada tahun 2019. Di AS, lebih banyak negara akan berusaha untuk menulis undang-undang yang mirip dengan GDPR atau California Consumer Privacy Act (CCPA) dalam apa yang akan menjadi perkembangan yang mengkhawatirkan. “Dari sudut pandang kepatuhan, ini bisa menjadi mimpi buruk besar,” kata Pepper. “Bisa berbelit-belit bagaimana negara-negara yang berbeda memutuskan untuk membuat versi mereka sendiri.” Karena ini, lebih banyak perusahaan akan mendorong undang-undang privasi A.S. tunggal yang komprehensif. Beberapa eksekutif, termasuk Apple Tim Cook dan badan dagang seperti ANA, sudah memilikinya. Konsumen yang frustrasi, di sisi lain, akan mulai mengambil langkah-langkah yang lebih dramatis daripada protes media sosial jika masalah ini tidak terselesaikan. “Saya jamin Anda akan ada semacam gugatan class action di luar sana, di mana datanya digunakan secara tidak benar,” kata Doug Chavez, SVP dari e-commerce dan digital di WPP’s Geometry, kepada AFP. ‘Titik kritis’ e-commerce Di luar kreativitas yang dipimpin oleh tujuan, e-commerce akan menjadi pusat dari banyak strategi bisnis pemasar pada tahun 2019. Saluran ini terus naik ke status itu selama bertahun-tahun sekarang, tetapi Kantar Consulting dan Profitero baru-baru ini menemukan bahwa 76% pemasar yang disurvei mengalami peningkatan investasi mereka dalam e-commerce tahun ini untuk memanfaatkan peluang $ 3,5 triliun ritel online. “Kami melihat semakin banyak kategori di sini pada titik kritis … ketika mereka beralih dari hanya 2% atau 3% [investasi menuju e-commerce] menjadi potensi 10 hingga 15%,” Malcolm Pinkerton, Kantar Consulting’s Wakil Presiden bidang e-commerce dan digital, mengatakan kepada Marketing Dive. “Bagaimana mereka mulai benar bersaing dengan orang-orang seperti Amazon? Bagaimana mereka benar-benar mengatasi Alibaba, dan bagaimana mereka mulai membangun model direct-to-consumer yang tepat?” Untuk pemasar tradisional dalam kategori seperti CPG, memenuhi permintaan konsumen untuk layanan e-commerce akan berarti lebih dari mencari cara mudah untuk menjual barang secara online. Lebih banyak produk dan kemasan perlu dirancang khusus untuk fungsi-fungsi ini dan untuk rantai pasokan yang gesit. Tide’s Eco-Box, produk pertama dari grup inovasi e-commerce perawatan kain Procter & Gamble, berfungsi sebagai eksperimen awal yang hanya akan menjadi lebih umum. “P&G biasanya tidak dilihat sebagai pemimpin dalam ruang inovasi e-commerce, tetapi mereka benar-benar mengalahkan banyak orang dengan yang satu ini,” Jon Reily, VP strategi perdagangan di Publicis.Sapient, mengatakan kepada Marketing Dive dalam komentar yang dikirim melalui email. “Bergerak seperti ini akan membuat orang berbicara … tetapi pada akhirnya tidak akan menjadi lompatan besar untuk apa yang benar-benar diinginkan CPG; hubungan pribadi dengan pelanggan dengan tanda ‘No Amazons’ keluar depan rumah pohon, “kata Reily. Merek tradisional mengambil satu halaman dari buku pedoman DTC Lahir di dunia online, merek direct-to-consumer (DTC) telah mengubah cara orang membeli produk kecantikan, kasur, dan banyak hal di antaranya, memotong perantara pengecer dan membiarkan pemasar sepenuhnya memiliki hubungan pelanggan mereka. Sementara ledakan merek DTC dalam beberapa tahun terakhir mencerminkan kekuatan pengikut kultus, model lincah yang telah melahirkan kisah sukses seperti Casper dan Glossier dengan cepat menjadi arus utama. “Merek DTC telah mengganggu seluruh ekosistem ritel, dan di tahun mendatang kita dapat berharap bahwa itu berkembang dari gangguan menjadi standar pemasaran baru,” Sarah Martinez, VP ritel Verizon Media dan pemimpin industri, mengatakan kepada Marketing Dive. “Pengecer besar dapat mengambil halaman dari DTC pada 2019 dengan menjadi lebih gesit dan condong ke ponsel.”   Sarah Martinez VP, Retail, Verizon Media Sementara merek DTC berkembang online, banyak rencana untuk memperluas kehadiran fisik mereka melalui toko pop-up, etalase atau penawaran penempatan di pengecer kotak besar. Selama lima tahun ke depan, mantan pemain murni DTC diperkirakan akan membangun 850 toko bata-dan-mortir, per perusahaan real estat komersial JLL. Menanggapi gangguan industri, pemasar tradisional diatur untuk semakin mengadopsi unsur-unsur model DTC. Procter & Gamble bulan lalu mengakuisisi merek kecantikan langsung yang melayani konsumen warna, dan Nike terus berlari ke ruang angkasa dengan infus data dan teknologi. “Pengecer besar dapat mengambil halaman dari DTC pada 2019 dengan menjadi lebih gesit dan condong ke ponsel,” kata Martinez. Agar tetap kompetitif, ritel perlu menekankan fokusnya pada pelanggan dan beradaptasi dengan pendekatan model yang gesit, nyaman dan personal. Salah satu tanda bahwa ruang tersebut semakin mahal untuk persaingan lebih lanjut adalah pergeseran merek DTC dari memprioritaskan akuisisi pelanggan ke retensi. Semakin banyak merek yang berpikir secara mendalam tentang apa arti kesetiaan dan nilai seumur hidup bagi bisnis mereka, mengeksplorasi bagaimana konten, keanggotaan, dan produk eksklusif dapat melibatkan pelanggan di luar potongan harga. OTT dan TV yang terhubung mencari peran yang dibintangi dalam anggaran iklan Sementara streaming over-the-top dan TV yang terhubung selamanya mengubah cara konsumen menonton film dan pemrograman linier, pengiklan masih berusaha menentukan cara terbaik untuk menjangkau pemirsa dan bertanya-tanya apakah skala TV siaran dapat ditiru. Menjawab pertanyaan-pertanyaan ini akan menjadi perhatian utama di tahun 2019 saat pemotongan kabel terus berlanjut. Perusahaan di seluruh media tradisional, teknologi, dan sektor lainnya akan mendukung peran yang lebih besar dalam streaming media – termasuk Disney, AT&T, dan Amazon – membawa model bisnis baru dan inventaris iklan di sepanjang jalan. Ada sedikit pertanyaan yang akan diikuti oleh merek. Tantangan bagi pemasar adalah memutuskan di mana harus berinvestasi dari serangkaian layanan OTT yang memusingkan dan perangkat keras yang siap streaming. “Memahami dinamika bagaimana platform diprioritaskan dan pemirsa mana yang lebih dulu – itu akan menjadi bagian besar dari percakapan pada 2019,” Adriana Waterston, SVP wawasan dan strategi di Horowitz Research, mengatakan kepada Marketing Dive. Banyak pertanyaan akan muncul, seperti apakah pemotong kabel akan merespons iklan yang ditargetkan dan apakah programatik akan beralih ke penempatan iklan. Pencarian untuk metrik konten streaming akan mengambil urgensi baru karena pengukuran TV tradisional kehilangan makna dalam lingkungan yang semakin banyak diminati. Tahun yang akan datang juga bisa memberikan perhitungan ketika kompetisi memanas. “Pada 2019, kami akan dapat memberi tahu layanan mana yang berhasil, yang akan jatuh kembali,” kata Brett Sappington, direktur riset hiburan digital di Parks Associates, kepada Marketing Dive. Janji dan bahaya data Pada tahun 2018, data berada di persimpangan, apakah milik regulator Eropa yang dipersenjatai dengan GDPR yang baru diterapkan, kepada pemasar yang khawatir tentang kualitas data komersial atau kepada konsumen yang waspada di tengah berbagai kontroversi privasi. Terlepas dari semua ini, ini adalah tahun spanduk untuk ruang, dengan perusahaan AS menghabiskan lebih dari $ 19 miliar pada data audiens pihak ketiga dan solusi untuk lebih memahami data ini – peningkatan 17% dari 2017, menurut Biro Periklanan Interaktif (IAB) ). $ 19BAmount perusahaan A.S. dihabiskan untuk data audiens pihak ketiga pada tahun 2018 Sumber: IAB Pada 2019, pertumbuhan akan berlanjut di dua sisi. Sementara GDPR memengaruhi perusahaan yang melakukan bisnis di UE – menyebabkan gelombang investasi dalam teknologi untuk keamanan data dan transparansi – perusahaan Amerika akan mulai mempersiapkan CCPA, yang mulai berlaku pada 2020. “Ada pelajaran yang bisa kita pelajari dari bagaimana GDPR diimplementasikan dan dipersiapkan untuk saat kita bersiap untuk CCPA,” Orchid Richardson, VP dan direktur pelaksana dari Pusat Data Keunggulan IAB, mengatakan kepada Marketing Dive. “Konsumen lebih sadar tentang penggunaan data mereka dan perusahaan harus lebih bertanggung jawab secara etis tentang bagaimana mereka menanganinya.” Richardson mengharapkan area utama dari investasi data menjadi identitas ketika perusahaan berusaha untuk menemukannya pelanggan lintas media dan lintas platform. “Saya pikir mereka akan fokus membangun produk yang lebih baik dan personalisasi yang lebih baik, sehingga ketika mereka berbicara dengan konsumen dan audiens mereka, mereka memberikan apa yang diinginkan audiens,” katanya. SUMBER LINK : https://www.marketingdive.com/news/7-trends-set-to-shape-marketing-in-2019/545334/

15 Maret 2019

0 responses on "7 tren ditetapkan untuk membentuk pemasaran pada 2019"

    Leave a Message

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

    For security, use of Google's reCAPTCHA service is required which is subject to the Google Privacy Policy and Terms of Use.

    I agree to these terms.

    X
    X